Permudah Akses Informasi Ekspor Pertanian, Barantan Luncurkan IMACE Versi Android

  • Whatsapp

NUSANTARAEXPRESS, JAKRTA – Sebelumnya kita rilis versi website dan digunakan oleh pemda untuk pengembangan komoditas ekspor yang berbasis kawasan, nah kini masyarakat juga bisa mengakses secara mandiri data-data tersebut. Harapannya publik makin terisnpirasi dan ikut serta dalam ekspor komoditas pertanian,” ujar Ali Jamil, Kepala Badan Karantina Pertanian dalam keterangan tertulisnya (8/5).

Akses IMACE, selain diberikan pada seluruh kantor layanan karantina pertanian, juga telah diserahkan kepada pemerintah pusat, daerah juga atase pertanian di beberapa negara mitra dagang. Hal tersebut dimaksudkan agar pembinaan dan pengembangan komoditas pertanian ekspor berbasis kawasan mulai digalakkan dan dioptimalkan.

Bacaan Lainnya

Kini, IMACE juga dapat diakses secara bebas oleh masyarakat umum melalui aplikasi android. Aplikasi besutan Barantan tersebut menyajikan berbagai informasi inspiratif terkait ekspor komoditas pertanian, seperti komoditas pertanian ekspor yang tengah laris di pasar manca negara, negara tujuannya, baik berdasarkan komoditasnya maupun berdasarkan negara tujuannya. Juga volume ekspornya, kecenderungan ekspornya serta daerah sentranya, baik berdasarkan potensi provinsi maupun sebaran setiap komoditasnya.

Jamil mengakui bahwa aplikasi yang ia keluarkan masih belum sempurna, namun setidaknya aplikasi tersebut bisa membuka wawasan bagi masyarakat umum terutama yang ingin melihat potensi komoditas pertanian ekspor. Yang selama ini tidak tersedia, atau tersedia namun belum dibuka kepublik.

“Memang perlu terus diperbaharui, namun ini bisa menjadi energi awal, inspirasi bagi yang membutuhkan informasi pasar ekspor komoditas pertanian Indonesia,” ungkapnya.

Dengan aplikasi tersebut ia berharap makin banyak minat pelaku usaha dan calon eksportir yang berinvestasi dibidang pertanian. Ia menyebut bahwa upaya yang dilakukan dalam meningkatkan ekspor pertanian tiga kali lipat (GRATIEKS) yang digagas Kementerian Pertanian melibatkan dua arah. Yang pertama melibatkan pemerintah daerah agar dapat mengembangkan komoditas pertanian ekspor yang berbasis kawasan melalui desa pendukung GRATIEKS dan informasi peta komoditas pertanian yang dapat diakses langsung oleh publik ini.

Menurut Jamil, upayanya ini sejalan dengan arahan presiden terkait peningkatan pemulihan ekonomi melalui investasi dan ekspor. Ekspor komoditas pertanian yang saat ini tengah menanjak terus, harus dibarengi dengan upaya mempertahankan dan meningkatkan. Dari data BPS nilai ekspor Maret tahun 2021 meningkat 47,85% atau setara dengan Rp 18,4 triliun dibandingkan dengan nilai ekspor pada bulan Maret tahun sebelumnya.

“Aplikasi IMACE android ini untuk mendukung program GRATIEKS yang duluncurkan menteri pertanian (Syahrul Yasin Limpo, red.), agar publik tidak hanya mudah mengetahui atau mencari komoditas pertanian potensial ekspor, namun juga bisa melihat target pasar ekspornya, semoga ini menjadi terobosan yang bermanfaat dibulan puasa ini,” pungkas Jamil. (JNI)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *